Connect with us

Kominfo Temukan 686 Hoaks Terkait Corona, 103 Orang Telah Dipidana

Nasional

Kominfo Temukan 686 Hoaks Terkait Corona, 103 Orang Telah Dipidana

Kominfo Temukan 686 Hoaks Terkait Corona, 103 Orang Telah Dipidana

Jakarta – Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik, Kementerian Komunikasi dan Informatika RI, Prof Dr Widodo Muktiyo mengatakan setidaknya ada 686 berita bohong alias hoaks yang beredar selama pandemi corona (Covid-19).

“Ini berarti memang tidak serta merta masyarakat itu hanya mengonsumsi informasi, namun ada oknum yang sengaja membuat informasi berbeda dan membuat gaduh. Ini yang menjadi tantangan informasi publik juga,” ujar Widodo saat video conference di Graha BNPB, Jakarta, seperti dikutip Antara, Rabu (13/5/).

“Kalau ada yang menyalahi aturan maka ada sanksi. Sampai hari ini sudah ada 103 yang bermasalah dengan pidana dan hukum,” katanya.

Terkait masalah ITE ataupun hoaks, ia menjelaskan terdapat tiga level informasi yang menjadi sumber kegaduhan tersebut. Level pertama ialah internet.

Jika terdapat masalah di level pertama itu, maka kementerian terkait akan mengomunikasikannya dengan pihak “Internet Service Provider” atau penyelenggara jasa internet.

Kemudian di level kedua ialah media sosial di antaranya instagram, facebook dan twitter. Dalam hal ini jika ditemukan masalah atau ada yang melanggar, maka Kementerian Kominfo atau pihak berwenang melakukan tindakan “take down” atau blokir.

“Yang paling berbahaya ialah level ketiga yakni media yang tertutup sistemnya misal WhatsApp grup,” ujar dia.

Ia mengaku ketiga level tersebut menjadi tantangan tersendiri sebab jangan sampai masyarakat mengonsumsi dan membenarkan semua informasi tersebut. Apalagi saat ini isu COVID-19 telah melebar ke ekonomi, sosial, bantuan sosial dan sebagainya.

Menurutnya, hal tersebut tentunya akan memudahkan adanya persepsi yang keliru sehingga merugikan bangsa dan masyarakat bersama-sama.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top